SocMed dalam LDR: A Blessing Or A Curse (Part 1)

CHAPTER 1

Typing…:

(WA) AKU : “Pagi Sayang, aku udah bangun neh. Mau sholat, mandi, sarapan. Hari ini mau langsung ke kantor klien, Sayang. Love you.”

Aku beranjak dari kasurku, dan stretching sedikit sebelum ke kamar mandi. Suara adzan dari masjid sedang berkumandang. Ada cukup waktu neh buat nature call dulu sebelum Shubuh.

Setelah sholat, cek HP sebentar.

(WA) SAYANG: “Aku juga sudah bangun, Ayang. Baik-baik di jalan ya nanti pas berangkat! Jangan ngebut. MYSM!”

——- (MYSM = Miss You So Much) ——-

(WA) AKU: “Miss you too, Sayang, sampai ketemu Sabtu! Aku sudah pesan tiket travel neh!” –emoji LOVE dan WINK

(WA) SAYANG: “Ummm, can’t wait.” –emoji LOVE LOVE LOVE

Typing… : (Duh pikiranku ke mana-mana neh..)

Belum beres typing, suara Ibuk dari lantai bawah bikin buyar pikiran yang ‘lagi jalan-jalan’. “Mas, tolong pasangin galon! Air abis niyh, Ibuk mau bikin kopi susu buat bapakmu.”

“Iya Buk, bentaaarrrr!”

Typing… :

(WA) AKU: “Siap-siap ya Sayang buat Sabtu besok!” – emoji WINK – “Aku mau sarapan dulu ya!“

——- CENTANG BIRU ——-

“Masak apa, Buk? Aku juga mau dibikinin kopi susu ya, Buk….”

Typing… :

(WA) AKU: “Sayang, aku berangkat dulu ya! Love you much!”

(WA) SAYANG: “LYSM too!:

——- (LYSM = Love You So Much) ——-


CHAPTER 2

Aku mengendarai motorku dengan hati-hati. Jaket, check! Helm, check! Gloves, check! Hari ini mau ketemu klien neh, kudu rapih dan wangi. Semoga GOL deh!

Melewati pagi yang macet, suara klakson yang riuh membuat pagi ini terasa mengesalkan. Hhhuhhh!!

Segeralah datang, hai Sabtu! Aku sudah 2 minggu gak ketemu si Sayang, tunggu aku Sayang! Aku akan ke Bandung dan kita akan melepas rindu, sepuasnya. Pikiran ini bikin ademin kekesalanku pagi ini. Semangat!

Sampailah ke area Kuningan, settt sett settt. Meeting beres dalam 2 jam dan GOL sesuai harapan. Yuhuuuiii.

Makan siang dekat sini atau yang dekat kantor saja ya? Atau pesan GoFood saja? Hhhmmm, aku lagi pingin Sate Kambing. Aku makan di ITC saja, mumpung sejalur.

Ohya, WA Sayang dulu.

(WA) AKU: “Sayang, aku sudah beres meeting sama klien, alhamdulillah lancar. Aku mau nyari makan dulu. Kamu jangan lupa makan siang juga. Love you.”

——- CENTANG BIRU ——- Tapi gatyping‘. Mungkin Sayang sedang sibuk.

Kukendarai motorku menuju Ambassador, yang sampai hanya dalam 10 menit. Naek motor lebih enak kalo ngadepin macetnya ibukota.

Untung belum rame neh area Food Court. Aku datang jam 11.40, sekitar setengah jam sebelum jam peak hour.

“Mang, Sate Kambing 5 tusuk, nambah Sop, pake Lontong. Makasih. Saya duduk di meja itu, Mang. “, sambil nunjuk ke meja yang letaknya tidak jauh dari tenant tersebut, Kedai Sate Mang Didi.

Na na na na….. sambil scroll Instagram.

Sayang bikin story apa neh. Oh lagi mamerin seiris kue coklat dari kakaknya yang sekolah di Singapore, yang kebetulan lagi nengokin Sayang. Reply: klik reaction DROOLING, “Mauuu dong Sayang!”

Weeee si Nicholas, foto sama cewe barunya neh! Klik LIKE dan COMMENT, “Bro, dunia serasa milik berdua, beuuhh!”

Si Yuyu udah mblendung berapa bulan nih. Klik LIKE.

Bangke Rudy udah jadi beli drone. Klik LIKE dan COMMENT, “Mau ikutan test drive dong gw!”

Acara pertemuan dengan kepala Negara Swedia…. postingan Bapak Presiden kudu musti gw LIKE. Klik LIKE.


CHAPTER 3

‘Cuci mata’ di explore ahhhh!

Auuu auuu anak sapa neh, cakep amat! @jelitasandora uuchhh sejelita namanya neh. Klik LIKE. Pengen nge-LIKE berkali-kali rasanya.

Pusing dah! Ada yang bulet tapi bukan melon. @mynameisdina ukurannya berapa neh, 34D kali ye. Klik LIKE. Kagak ada neh fitur LIKE berkali-kali. *garuk garuk pale


Mbak waitress datang, “Silahkan Pak, ini satenya.”

“Makasih Mbak!”

(WA) AKU: “Sayang, aku sudah selesai makan, aku ke kantor dulu ya. Love you!”

(WA) SAYANG: “Ati-ati Ayang, niy aku baru aja sampe TSM, anak-anak pada lunch di sini. Nanti malam video call ya. Ati-ati di jalan, Ayang!”

(WA) AKU: “Ahhsyiappp!” – emoji LOVE


CHAPTER 4

“Mas Tama, Bapak Bos minta laporan minggu lalu.”, Anggi mengingatkan.

“Oke thanks Nggi!”.

Jam 17.45. Sudah mau Maghrib. Gw sholat dulu deh baru lanjut.

Jam 18.30. Kerjaan belum beres juga. Pffiuh.

(WA) AKU: “Sayang, ya ampun Sayang, sorry aku lupa ngasih tau, belom beres bikin laporan neh sayang. Bakal malam sampe rumah neh kayanya.

(WA) SAYANG: “Oohh gitu, emang laporan apa, Ayang?”

(WA) AKU: “Laporan minggu lalu, Sayang. Auditor bakal ngecek Rabu pagi. Bakalan sibuk neh, Sayang.”

(WA) SAYANG: “Ya sudah, Ayang, fokus dulu saja ya. Moga-moga lancar selalu, Ayang. Nanti kabari kalo sudah pulang ya!”

(WA) AKU: ” Ya, Sayang. Love you. xoxoxoxoxo”

Jam 19.42. Kerjaan hari ini akhirnya selesai. Waktunya pulang ke rumah. Jam segini jalanan sudah mulai lenggang. Beli makan apa ya?? Ahh nanti makan masakan Ibuk saja di rumah. Sapa tau Ibuk masak Sayur Asem. Krucuk-krucuk neh perut.


CHAPTER 5

Jam 20.20. Sampai rumah dengan selamat.

“Baru pulang, Mas?”, Bapak menyapa.

“Iya, Pak, tadi ada kerjaan.”

“Makan dulu, Mas. Ibuk bikin sayur asem tuh.”, paling paham ‘muka laper‘ anaknya banget neh Ibuk.

Asekkkk, pas banget lagi mikirin Sayur Asem, Buk. Mandi dulu deh, Buk, baru makan. Tami mana, Buk?”, sambil melongok ke kanan dan ke kiri kenapa rumah terasa ayem, ternyata karena si sumber petakilan udah tidur.

“Di kamar, udah makan tadi. Bapak dan Ibuk juga udah pada makan. Sana abisin tuh lauk.”

Beressss. Abis mandi, sikaaaatt!”


CHAPTER 6

Beberapa menit kemudian…

Ambil nasi, nyentong Sayur Asem, Sambal Terasi, Ikan Asin, Krupuk. Makanan favorit sepanjang masa, apalagi Emak masaknya maknyuzz. *Ggrrgghhh ‘sendawa’.

Kenyang dan ngantuk. Hoahhmm.

Aku beranjak dari kursi makan, membereskan yang ada di meja, dan meletakkan piring-piring kotor di tempat cuci piring.

Mata udah 5 watt begini. Ehh aku lupa gak charge HP. Aduhhh. Mudah-mudahan Sayang gak marah. *sambil doa komat-kamit.

Secepat The Flash aku ke lantai atas, letak kamarku berada. Lalu segera membuka isi tasku dan colokin HP.

Sepuluh menit kemudian, aku menyalakan HP-ku dan … treng treng treng treng treng… ada beberapa pesan masuk dari WAG Geng Topbalz; Geng Anak Kantor; dan WA dari Sayang.

(WA) SAYANG: “Ayang, udah beres kerjaannya?”

(WA) SAYANG: “Ayang, udah pulang belom?”

(WA) SAYANG: “Ayang, di mana?”

Gawat neh, aku harus membalas segera dan memberitahukan kronologisnya dengan terperinci agar tidak ada salah paham. Jangan marah, jangan marah, jangan marah Sayang.

(WA) AKU: “Sayang, maaf, ini tadi HP mati. Pas sampai rumah, badan bau acem dan kelaperan, jadi langsung mandi dan makan. Sampai aku lupa ngeluarin HP dari tas. Maaf ya Sayang.”

——- CENTANG 1 ABU-ABU ——-

(WA) AKU: “Sayang, tadi makan malam apa?”

——- CENTANG 1 ABU-ABU ——-

Lima menit kemudian. Krikk krikk krikk belum juga ada tanda-tanda READ.

(WA) AKU: “Sayang, pasti udah bobo ya. Sleep tight. Love you.”

——- CENTANG 1 ABU-ABU ——-

Fix udah tidur neh Sayang. Oke aku juga tidur ahhh. Udah jam 10 malam.


CHAPTER 7

Baru mau merem, ehh ada notification Instagram:

@rudy_si_badak replied, “Ayo Bro. Mau kapan?”, Rudy membalas comment-ku tentang nge-tes drone barunya.

Ehh ada 1 follower baru. Nadya Marisca started following you. Oohhh ini teman SMA dulu, anak X-IPS. Klik Follow Back. Scroll foto-foto Nadya. Aku dulu sempet naksir neh. Sekarang udah punya anak.

Klik Search, dan masuk ke Explore.

@tanteZara wowww, ini ada MILF. Mau dong Tante. Klik LIKE .

Ada foto cewe bening pake kemben sambil nyuci baju di penggilesan. Sapa neh. Mau dong jadi penggilesannya. Klik LIKE @eva666. Wow foto-fotonya bagus semua. FOLLOW ahh!

Dooohhh ini ada anak SMA, hot banget. Klik LIKE @mythacarlo. Pake seragam aja bikin pening. FOLLOW ahh! Klik STORY-nya: si anak SMA lagi asyik Tiktok-an bareng gengnya. Goyangannya asyik neh. REPLY STORY : “Haii.”


Hari-hari kulalui dengan berulang. Khas pola hidup yang kesehariannya penuh dengan rutinitas. Kalau ada penjahat yang ngincar gw, gampang banget nemuin gw ada di mana di jam berapa, kayak yang di film-film. Eat Sleep Work Repeat. Bangun, sarapan, mandi, berangkat kerja, pulang, makan, mandi, tidur. WA-an dan VC-an dengan Sayang.


CHAPTER 8

Akhirnya Sabtu datang juga.

“Buk, Pak, Mas mau ke Bandung sampe besok sore. Ada acara sama anak-anak kantor.” Terpaksa harus bohong sama Bapak Ibuk. Kalo bilang mau ketemu pacar, bakal terancam gak jadi berangkat. Untungnya Bapak Ibuk udah paham kalo anaknya udah gede, ga banyak ditanyain.

Bandung, aku datang! Sayang, aku datang!

Sabtu jam 12.00 aku sudah tiba di Hotel Disini Ada Setan.

(WA) AKU: “Sayang, aku sudah di hotel, di kamar 666.”

(WA) SAYANG: “Aku otw, Ayang!”

Hari Sabtu dan Minggu berlalu begitu cepat. Rasanya nikmat setelah melepas rindu dengan Sayang.


CHAPTER 9

Yahh udah hari Senin lagi. Kembali ke rutinitas, demi sesuap nasi dan segenggam berlian.

(WA) AKU: “Sayang aku berangkat dulu ya. Love you.”

Menjelang jam makan siang, kerjaan udah beres semua, ‘cuci mata’ dulu yang seger-seger ahh.

@ceweindosuperhotboobs fotonya menggoda semua neh! FOLLOW ahh! Sekalian mau FOLLOW-in satu-satu di setiap fotonya, ada tag akunnya. Pilih yang paling sreg di hati, eh di mata.

@ohh.sawnia fotonya sambil melet dan menggoda. FOLLOW.

@bernadetha09 matanya sayu dan body-nya montok. Slurppp. FOLLOW.

@chichamerica hot manis cantik. FOLLOW.

@donaxavier hot manis cantik. FOLLOW.

@nikitamirmie artis Indonesia yang udah emak-emak tapi body kenceng. FOLLOW.

@sherinayayaya penyanyi favorit. FOLLOW.


(WA) SAYANG: “Ayang, aku lagi makan Karedok dan Rujak Mangga. Kamu makan apa, Ayang?”

Nanti aja deh balasnya. Nanggung. Mana lagi yang kudu gw follow. *sambil scroll-scroll

@kuntilanakwekwek cantik dan hot. FOLLOW.

@sundelabolonga manis gemes pengen nyubit. FOLLOW.

Klik STORY @sebutsajabunga lagi makan pisang. Ngiluu bayanginnya. REPLY STORY:  “Haiii.”

Klik STORY @mawarberduri lagi Tiktok-an dance. Seksiii. REPLY STORY: “Haiii.”


CHAPTER 10

Tak terasa sudah jam 14.00, cepat sekali waktu berlalu. Perut krucukan, ya ampun aku belum makan, segera aku ke kantin di basement. Kalo mau pesen GoFood, kelamaan. Yang penting diisi dulu deh. Doohh lupa belom balas WA Sayang.

(WA) AKU: “Sayang, maaf tadi lagi banyak kerjaan. Ini aku baru sempet lunch. Maaf Sayang, baru balas. Love you.”

(WA) SAYANG: “Ohh gapapa Ayang. Duh kasian Ayang. Jangan sakit ya Ayang. Semoga kerjaannya lancar dan beres. IMYA.”

——- (IMYA = I MISS YOU ALREADY) ——-

(WA) SAYANG: “Ohya Ayang, aku boleh upload foto kita kemaren berdua selfie ya.”

(WA) AKU: “Boleh dong!”

(WA) SAYANG: “Ayang juga dong! Upload poto kita berdua ya di IG Ayang. Tapi tunggu, aku pilihin yang bagus dulu ya!”

‘BAGUS’ definisi Sayang adalah yang dia tampak bagus. Bukan gw-nya. Tapi gapapa, cinta sih.

(WA) AKU: “Iya dong, Sayang. Nanti bilangin yang mana ya yang kudu aku upload. Aku makan dulu Sayang.”


CHAPTER 11

Selasa, Rabu, Kamis, Jumat, berlalu begitu cepat, kerjaan juga cepat beres. Tapi weekend ini aku ga ada rencana ke Bandung, selain Sayang ada agenda sama temen-temen kantornya, juga biar hemat. Cukup dibatesi ketemu sebulan 2 kali saja. Bayangin, naek Travel PP dan transport macem-macem 500 ribu; biaya hotel 800 ribu; belom uang ngajak makan dan jajan, atau kadang nonton di Bioskop kalo ada film yang bagus. Buat yang gajinya gak segede ‘orang minyak dan gas’, ini cukup menguras kantong. Apalagi kudu nabung juga buat nikah sama Sayang.

Jumat siang kulalui dengan sholat Jumat dan makan bareng anak-anak kantor. Hari ini bisa dibilang special, karena tumben-tumbenan neh anak-anak pada gak ada jadwal ke klien, jadi kita rame-rame cari makan di area Setiabudhi.

(WA) AKU: “Sayang, ini aku lagi rame-rame makan di Setiabudhi sama anak-anak kantor, kebetulan lagi pada ngumpul, gak ada yang ke klien. Kamu makan apa, Sayang? Sampai ketemu nanti malam ya, di VC hehehe. Miss you and love you.”

Aku dan teman-teman berangkat rame-rame pake mobil Haris. Jumat siang gini, menjelang weekend, ibukota sangat terik, macet dan orang-orang segitu banyak pada kompakan memenuhi jalanan, ehh itu orang semua bukan ya??

Aku cek HP dulu sebentar, kok masih CENTANG 1 ABU-ABU. Mungkin Sayang sedang sibuk.

Tiba-tiba suara Haris yang lagi nyetir membuyarkan pikiranku tentang kesibukan Sayang. Biasanya hari Jumat dia sudah cukup santai, tapi kok ini WA belum di-read. Ummmm.

Tiba-tiba. CENTANG BIRU. Sudah di-read sama Sayang. Tinggal nunggu balasan.


CHAPTER 12

Percakapan di mobil.

“Bro, elo-elo kudu bikin Tiktok dech! Di situ isinya bening-bening semua, yang nge-dance juga beuhhhh!”

Hahhahahah elo bisa aja, gw mah udah! Biar gak stress mikirin kerjaan, hukumnya WAJIB buat gw follow akun Tiktok yang bikin ngiler. Hahahahahh!”

Heyy coba elo cek akun Tiktok @dindagndruwo31 dinda-g-n-druwo31 nyambung semua, beuhhh dijamin elo kagak bisa tidur!”

Ehh si Tama gercep, langsung search akunnya tuh, hahahahahahh!”

Lalu aku menyahut, “Jelasss doong! Gw cowok normal, Bro! Ini gw mau download aplikasi Tiktok dulu, ketinggalan banget gw sama klean.”

Hahahahahahh ke mana aja elo?!”, anak-anak pada ketawa puas.

Karena gak mau dibilang kudet di dunia ‘percowokan normal’, aku bilang, “Instagram juga banyak tuh yang bening-bening, mereka share saat pada Tiktok-an, gw udah follow juga!”

“Kurang seru! Tiktok lebih seru, Bro!”

Klik klik klik klik, masukkan email, bla bla bla blob blob blob, taadaaa RESMI punya akun Tiktok @jonigabug. Aku sengaja tidak membuat akun dengan nama asli, soalnya buat jaga image juga, plus cuma butuh liatin dancers.


CHAPTER 13

Akhirnya kami sampai juga di tujuan, di area Senopati. Selama hampir 2 jam aku dan teman-teman makan sambil ngobrol ngalor ngidul, sambil sesekali lirik sana lirik sini, banyak yg ‘seger-seger‘, mubazir kalo dicuekin.

Setelah itu, kita balik lagi ke kantor dengan perut kenyang dan hati senang. Sudah lama tidak merasakan kebersamaan dengan anak-anak kantor, ketawa-ketawa bareng. Biasanya pada gak jelas lagi di mana, ada yang lagi ketemu klien, ada yang pulang awal mulu karena kudu bantuin istri ngurusi bayi. Bahagia itu sederhana, makan siang bersama teman-teman pun menyenangkan. Inilah yang dinamakan Jumat Berkah.


CHAPTER 14

Jam sudah menunjukkan pukul 16.30. Bapak Bos sudah pulang, kerjaan juga sudah beres. Ahh pulang sekarang ahh, bisa VC-an sama Sayang, dan istirahat lebih awal.

Sayang WA-nya sudah CENTANG BIRU tapi kok Sayang belum membalas ya. Ohh mungkin dia sibuk nyiapin packing buat besok. Waktu itu sempat cerita, katanya mau ada acara bareng teman-teman kantornya di Garut, yang dari Bandung bisa ditempuh dalam waktu 2 jam saja. Rencananya juga mau berangkat jam 06.00 biar gak macet mengingat Garut juga menjadi tujuan utama turis lokal.

(WA) AKU: “Sayang, pasti lagi sibuk siap-siap buat besok ya? Atau masih di kantor dan banyak kerjaan? Biasanya kalo Jumat sudah santai, Sayang.”

——- CENTANG 1 ABU-ABU ——-

Beberapa menit kemudian. ——- CENTANG BIRU ——-

…ummm na na na nananananana…

Kok tidak dibalas ya. Ummm.

(WA) AKU: “Sayang, aku sudah mau pulang dulu nih, see you @VC tonight.”

——- CENTANG BIRU ——- typing:

(WA) SAYANG: “Ya! Nanti malam telpon ya! Kita harus ngomong!!”

Bbblaarrrrr. Kenapa pake tanda seru segala neh Sayang. Mau ngomong?? Tiap hari juga kita ngomong lewat VC, tapi kenapa ini ditulis khusus, ‘KITA HARUS NGOMONG!’. Ehhh, kok jadi merinding gini gw.


CHAPTER 15

Duhh Gusti salah apa aku neh.

Sekitar jam 17.00 aku pulang. Di perjalanan, pikiranku terganggu. Ada apa sih dengan Sayang. Mau ngomong apa. Apa aku bikin salah. Ahh, jangan mikir buruk, mungkin dia lagi mau datang bulan. Ahaa, benar, mungkin lagi mau datang bulan. Aku ingat, saat aku menemuinya di Bandung 2 bulan yang lalu, mukanya ‘ditekuk’ mulu, ternyata dia lagi mau datang bulan, katanya gak mood. Oke deh fix dia lagi gak mood.

Setengah jam kemudian aku sampai rumah dengan selamat, dan seperti biasa, aku langsung mandi dan makan masakan yang sudah disiapkan Ibuk.

Lhoo, pulang cepet, Mas. Sini makan bareng, mumpung pada ngumpul!”

Aku menjawab, “Iya Buk, abis ini turun.”

Di meja makan sudah tersaji nasi anget ngebul, Ayam Goreng, Lalap Sambal, Sop, Tempe Kering, Kerupuk, sikaaaaat. Malam itu aku makan bersama Bapak, Ibuk, dan adekku Tami. Sudah lama aku gak menikmati kebersamaan dengan keluarga. Hari ini memang Jumat yang berkah.

Setelah kenyang dan membantu beres-beres dan sedikit ngobrol sama Bapak, aku beranjak ke atas, menuju kamarku.


CHAPTER 16

Sikat gigi dulu dan nyisir, persiapan mau VC-an sama Sayang.

Thiriririiiit thiriririiiit thiriiiriiit. Video Call SAYANG calling…..

(Video Call) AKU: “Halo Sayang, tambah fresh saja Sayang, udah makan?”

(Video Call) SAYANG: “Lom!”

(Video Call) AKU: “Lho kenapa Sayang? Ini sudah mau jam 9 belum makan? Barusan aku makan Ayam Goreng bikinan Ibuk, dan lagi pada ngumpul neh tadi. Seneng hari ini bisa kumpul-kumpul sama temen dan keluarga. Tadi siang pas lagi ramean sama anak-anak kantor, Dwi abis dari toilet, lupa kagak resletingin tuh celana. Hahahahahahaha, bodor emang tuh anak, hahahahahahahahah!”

Selagi aku tertawa, Sayang tetap diam dan tidak ikutan tertawa. Ada apa? Salah apa aku?

(Video Call) AKU: “Ohya Sayang, tadi katanya mau ngomong. Ada apa, Sayang?”

(Video Call) SAYANG: “Oke, Tama Hildago!”

Kenapa manggil aku pake nama lengkap, dan bukan pake ‘Ayang’. Merinding gw. Gawat ada apa neh.

(Video Call) SAYANG: “Kenapa sih kamu nge-follow cewek-cewek yang pada pake baju kurang bahan begitu??!!”

Sayang berbicara dengan nada tinggi dan wajah ‘ditekuk‘.

(Video Call) SAYANG : “Pake nge-likein segala, ya ampuuun Tamaaaa! Yang tiap kamu telat balas, yang kamu bilang banyak kerjaan, maksud kamu ‘kerjaan’ ini ya!! Follow-in akun-akun genit jablay, nge-like nge-like poto-potonya! Itu tiap orang, hampir semua potonya kamu like! Kenapa sih? Ganjen amat!

Bblaarrr, ya ampun Sayang marah karena ini toooo, dan dia tau kalo aku follow dan like-in akun-akun cewe-cewe itu.

(Video Call) SAYANG : “Apa sih maunya?!! Kalo sudah punya pacar, sudah tidak seharusnya begitu!!! Sana pacaran aja sama mereka! Saking sibuknya scrolling foto mereka, sampe lupa gak upload foto selfie kita kan!! Itu namanya kamu mengutamakan mereka dibandingkan pacar kamu sendiri! Kalau kamu masih jomblo, ya bodo amat lah, tapi kita kan udah pacaran! Aku gak suka kamu gitu! Kalo kamu tetep gitu, lebih baik kamu pacaran saja sama mereka!”

Blaarr..blarr..blarrr. Aku bingung mau jawab dari mana. Ini hanya FOLLOW dan LIKE doang gitu!! Apa yang salah??!! Arrgghhh.

(Video Call) AKU: “Sayang, aku gak kenal mereka di real life. Itu hanya di internet doang, Sayang, aku gak ngapa-ngapain sama mereka. Ketemuan pun enggak. Karena fotonya bagus, aku like, dan follow.”

(Video Call) SAYANG: “Foto bagus??? Maksudnya yang sambil mamerin sembulan dadanya gitu! Sambil nungging-nungging gitu. Itu definisi BAGUS buatmu??! Kan ada banyak akun yang isinya bagus beneran, yang Fotografi Alam, yang tentang Fitness, tentang Astronomi, tentang kata-kata bijak, kenapa malah cari yang kayak begitu??!!! Oke, aku paham cowok suka cewek, itu normal, tapi ya gak harus di-follow dan like sebanyak itu kali! Pathetic amat, kayak yang pengen diperhatiin sama tuh cewek-cewek. Nih nih aku udah like-in semua potomu nih, notice me dong. Gitu ya??! Gitu ya ngarepnya??!!”

(Video Call) AKU: “Enggakk gitu, Sa…”

(Video Call) SAYANG: “Aku kan juga malu kalo tau pacarku bergenit-genit sama cewek-cewek di internet! Seolah, ihh si …. Gak seseksi cewek-cewek itu, wajar lah cowoknya nge-follow akun cewek-cewek hot! Gitu ya??! Ehh tau engga, teman-temanku gak ada tuh yang cowok-cowoknya sok sok follow dan like akun-akun cewek gak jelas di internet kayak gitu! Itu fakta lho! Silahkan tanya satu-satu ke teman-temanku. Kamu doang nih yang bikin gregetan!! Kalo kamu gak pacaran sama aku, silahkan lah kamu kayak gitu! Tapi kita sudah pacaran, dan menuju ke jenjang serius, masak gak dipake siy common sense-nya, masih sok-sok genit sama cewekcewek!!”

(Video Call) AKU: “Ya ampun Sayang, itu cuma di Instagram! Aku gak kenal sama mereka, cuma biar nambah banyak teman.”

Aku bingung gimana jawabnya Gustiiii!

(Video Call) SAYANG: “Nambah temen?? Temen?? Tapi kenapa harus sama cewek-cewek itu!!! Nambah teman tuh gampang! Cari kek yang sama-sama cowok! Cari kek yang content-nya bermanfaat dan positif! Bukannya malah cari yang begituan!!”

(Video Call) AKU: “Maaf Sayang, aku di kerjaan kan stress, aku butuh refreshing, kalo nyarinya yang content-content belajar, aku sudah cukup stress, jadi aku cari yang akun santai dan bikin rileks, aku juga follow akun-akun yang becandaan juga, Sayang.”

(Video Call) SAYANG: “Kalo mau nambah temen di Instagram, cari aja hashtag: followforfollow, pasti buanyak tuh temenmu nambahnya! Alasan aja ini mah!!”

(Video Call) AKU: “Aku juga gak tau mereka itu siapa, rumahnya di mana, kuliah atau kerja, aku CUMA lihat foto, kalo bagus,LIKE. Udah gitu doang, Sayang.”

(Video Call) SAYANG: “Doang?? Bela-bela-in follow gitu lho. Dan bikin kamu sering lama balas WA. Ngakunya aja sibuk banyak kerjaan, trnyata cuma asik-asik ngliatin foto-foto cewek-cewek geje!”

jdr#44gu&)ihhhj!!!!!k8hbjdiooohhoioo###blobblobblobblobbbb1111$%$##

Sayang ngomong A sampai Z yg bikin kuping panas, bingung mau menjelaskan apa lagi. Begini ya rasanya dimarahin.  Ingin rasanya aku banting neh HP dan mengeluarkan kata-kata binatang, tapi gak bisa. Semarah-marahnya Sayang, dia gak pernah mengumpat, bahkan dalam bahasa Inggris sekalipun. Oke aku akan biarkan dia ngomong sepuasnya, mungkin ini cara dia melampiaskan kemarahannya. Apa aku mute saja ya. Ehh jangan.

(Video Call) SAYANG: “#$%$= ghhjjgrrr;;^*(£€€€. Halo, halo, kok diem saja sih??”

(Video Call) AKU: “Oh ehh iya Sayang, aku paham, maafkan aku Sayang. Tapi aku gak selingkuh lho!! Kok marahnya kayak yang aku selingkuh saja sih. Aku akan unfollow cewek-cewek itu sekarang!”

(Video Call) SAYANG: “Iya, tapi jangan sedih kalo udah pisahan sama mereka ya!”

(Video Call) AKU: “Pisah gimana?? Kenal aja kagak. Ketemu juga kagak.”

(Video Call) SAYANG: “Ya kan kamu jadi ga liatin foto-foto mereka lagi. Katanya biar ga stress. Jadi sumringah gitu ya kalo liat foto-foto mereka! Pelipur laramu.”

(Video Call) AKU: “Enggak lah Sayang. “

(Video Call) SAYANG: “Kan bisa gaming, atau olahraga biar gak stress. Unfaedah banget sih liat foto cewek-cewek geje buat ilangin stress!”

Aku lama terdiam, bingung, kesal, capek, lelah…

(Video Call) AKU: “Iya Sayang, abis ini aku unfollow mereka.”

(Video Call) SAYANG: “Oke. Aku gak suka kamu begitu. Aku sakiit dan kecewa tau kamu segenit itu!”

(Video Call) AKU: “Ya sudah….. Ummm besok kamu siap-siap jam berapa? Ngobrol yang enak saja yuk.”

(Video Call) SAYANG: “Oke, aku mau tidur dulu. Bye!”

……thiiiiiiittt…. Dia memutus sambungan telpon begitu saja. Dan aku sudah terlalu lelah dan ngantuk buat buka Instagram dan unfollow cewek-cewek itu. Sudah habis energiku. Hoaahhhmmm besok saja lah. Zzzzzzzzzzzzzzz.


(Bersambung)

Cerita fiksi ini merupakan revisi dari yang telah saya tulis pada bulan Juli 2021 SocMed dalam LDR: A Blessing Or A Curse

Published by srinurillaf

Penduduk planet Bumi, -yang selama masih dikaruniai nafas dan kehidupan-, selalu berusaha untuk menjadi manusia seutuhnya; dapat menjalankan posisinya dengan baik dan benar; mau dan mampu untuk terus berkarya dan berkiprah; serta bertekad untuk 'live life to the fullest'.

13 thoughts on “SocMed dalam LDR: A Blessing Or A Curse (Part 1)

  1. ya ampun ya ampun, aku ikut greget liat kelakuan yang follow like semua akun akun aduhai itu! Eh tapi aku juga jadi penasaran ini kelanjutannya bakal gimana nih.

    Btw, Uril sabar banget ya nulisin detail kejadian antara ayang dan sayang, pun tak lupa yg perlu diitalic tetep di italic. Salut!!! Aku tuh ga bisa nulis fiksi karena ga pernah sabar buat nulisin detail begini, mending nonton drakor aja deh #ganyambunghehehhe…

    Ditunggu lanjutan kisah ayang dan sayang, kalau aku jadi sayang sih… udah jelas tuh nasib si ayang, hahahaha…

    Like

    1. Wah Risna, jeli.. 🙂 Ini sedang berlatih konsisten menulis baku, Risna, memperhatikan kata yang perlu di italic dan sebagainya. Yang mana juga ilmunya saya peroleh dari para mamahs MGN sejak pertama kali saya bergabung di komunitas MGN ini.

      Kelanjutannya, pastinya sebagai sesama wanita, saya akan support si Sayang biar dia hidupnya berakhir bahagia, lahir batin.

      Plus, ada yang bilang, kalau kita menulis suatu cerita fiksi, bakal terjadi beneran di semesta paralel yang lain, jadi tentu pinginnya bikin lanjutan yang sebaik mungkin ehehehe.

      Like

  2. Haha aku pun paling malezzzzzss liat cowok yang follow cewek2 seksi. “Untung”nya suami ku anti sosmed. Dan aku pun jadi ikutan gak make hehe.

    Tapi kalau mau liat yang bening, mumbul2, di sini mah banyak.. gak usah ke instagram banyak yang gak disensor di jalan 😁😁

    Like

    1. Aww aww awww wkwkwkwk iyakah Dea. Waduh kebayang tuh kalo yang modelan cowok kayak Tama, kalo dibawa ke Londo, bakal nabrak nabrak dah pas bawa motor. Matanya meleng ke mana mana.

      Like

  3. Uril, makasih sore-sore udah bikin ketawa-tawa. Aku jadi tahu istilah-istilah jaman sekarang juga, unfaedah dan lainnya.

    Cape banget ya ngebayangin hidup Tama ama sayang, pacaran jaman sekarang terutama LDR banyak cobaan memang, ada social media lah, whatsapp lah, harus selalu terhubung 24 jam dan bisa terus memantau hehe.

    Ditunggu bagian ke 2-nya ya Uril.

    Like

  4. Teteeh, bisa banget deh nulisnya. Saya yang bacanya aja greget banget, pengen pites kepala cowonya. Tapi, pas baca bagian awal, saya jadi inget jaman pacaran dulu, beda jarak Pejaten-Priok aja udah berasa LDR. Hehehee. LDR mah emang banyak cobaan ya, mesti pinter-pinter jaga hubungan. Salut deh buat yang kuat jalanin LDR.

    Like

    1. Ahahaha iya betul Mba Riska. Sama pun, salut dengan yang bisa menjalani LDR dengan damai.

      Pantas saja kalau lihat film-film Hollywood, begitu salah satu pindah ke luar kota, otomatis jadi langsung putus. Ehehehe.

      Like

  5. Wakakakaka. Hiburan banget baca tulisan teh Uril. Selain menambah pengetahuan tentang singkatan masa kini sekaligus mengingatkan kembali jaman pacaran-yang untungnya pacarnya ga punya IG, FB aja bikin males liatnya jadi ga pernah ngecek juga.Alhamdulillah ga berakhir kayak cerita teh Uril.hahahahaha

    Like

    1. Modal pengamatan, Andina, ehehe. Jadi serasa bisa menyelami pikiran pria. Wkwk.

      Ehehehe sengaja pakai nama yang aneh, Andina, soalnya kalau saya pakai nama ‘normal’, takutnya ada beneran yang punya akun dengan yang namanya saya bikin-bikin.
      (Analog dengan kasus di serial The Squid Game, mereka membuat no telpon rekaan, ternyata di dunia nyata ada yang memiliki nomer tersebut, yang ended up si empunya nomer menuntut ke pihak film karena hampir tiap hari banyak orang tak dikenal menelepon)

      Like

  6. Hehehe…. aku sih gak bakalan betah ya, klo punya sayang si Sayang…. Biarpun aku cewek, kok kayaknya enggak aja klo punya pacar or pasangan yang terlalu demanding kayak gini. Mungkin aku juga bukan yang tipe sayang-sayangan, jadi rada beda ya pemikirannya, hehehe.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: